3/1/12

Setelah satu ratus hari dengan lebihan tiga puloh empat


Adapun bila jiwa si Raden Ajeng itu hilang dalam bising ledakan suara manusia sekeliling, Raden Mas akan cepat cepat menarik si Raden Ajeng ke permukaan. Tanpa jemu tanpa penat walau barang sepicing dua. Kendati si Raden Ajeng itu liar ke sana sini dari saat terbitnya suria hingga bertemu bulan di horizon waktu, si Raden Ajeng tahu  Raden Mas  yang akan setia menunggu.


Wahai  Raden Mas tahukah kamu si Raden Ajeng amat senang dengan peri laku muliamu? Tuhan semesta sedang menguji dengan kasihmu yang tidak berbelah bahagi, maka teruskanlah hidup dalam rasa percaya yang utuh jitu.




***


Setelah satu ratus hari dengan lebihan tiga puloh empat.


Dengan benar bicara yang aku cacahkan pada batu ini
jangan pernah dilanggar janji yang beribu dibuat
kerna jika ingkar,
tiada lagi dapat aku percaya
tiada lagi waktu genting berani aku taruhkan.






Raden Ajeng,
8 Rabiulakhir 1433H.




2 comments:

syafiqakarim said...

sekali bagi kepercayaan,hargai sebaik nya.moral value kot :p

cerita apa ni.

Syida Shu said...

50 untuk si comel Iqa. Ni sebab i belajar batu bersurat tadi tiba tiba terinfluence :)